Hidup bahagia dengan bertauhid

Kebahagian hidup adalah dambaan setiap insan yang hidup di atas muka bumi ini, merupakan tuntutan dalam sebuah masyarakat, serta sebuah pondasi dasar untuk sebuah negeri.

Upaya manusia dalam mencapai kebahagiaan sangatlah beraneka ragam, juga berbagai pandangan manusia dalam makna kebahagian adalah sulit dijumlah.

Namun, banyak kaum muslimin yang lalai bahwa sumber kebahagian dan keamanan itu semuanya berakar dan bercabang dari keimanan kepada Allah dan menauhidkan-Nya.

Allah telah mengingatkan dalam Muhkâm Kitab-Nya,

مَنْ عَمِلَ صَالِحًا مِنْ ذَكَرٍ أَوْ أُنْثَى وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَلَنُحْيِيَنَّهُ حَيَاةً طَيِّبَةً وَلَنَجْزِيَنَّهُمْ أَجْرَهُمْ بِأَحْسَنِ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ

“Barangsiapa yang beramal shalih, baik laki-laki maupun perempuan yang beriman (bertauhid), sesungguhnya Kami akan memberi kehidupan yang baik (indah, bahagia) kepadanya dan sesungguhnya Kami akan membalas mereka dengan pahala yang lebih baik daripada apa-apa yang telah mereka kerjakan.” [An-Nahl: 97]

Kebahagian hidup dengan tauhid ini adalah suatu nikmat Allah yang banyak dilalaikan oleh manusia. Nabi Yusuf ‘alaihis salâm mengingatkan sebagaimana dalam firman Allah,

وَاتَّبَعْتُ مِلَّةَ آبَائِي إِبْرَاهِيمَ وَإِسْحَاقَ وَيَعْقُوبَ مَا كَانَ لَنَا أَنْ نُشْرِكَ بِاللَّهِ مِنْ شَيْءٍ ذَلِكَ مِنْ فَضْلِ اللَّهِ عَلَيْنَا وَعَلَى النَّاسِ وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَشْكُرُونَ

“Dan aku mengikuti agama bapak-bapakku, yaitu Ibrahim, Ishaq, dan Ya’qub. Tiadalah kami (para Nabi) patut mempersekutukan sesuatu apapun dengan Allah. Yang demikian itu adalah dari karunia Allah kepada kami dan kepada manusia (seluruhnya), tetapi kebanyakan manusia tidak bersyukur (kepada-Nya).” [Yûsuf: 38]

Bahkan, banyak manusia tidak mengetahui bahwa menauhidkan Allah dalam ibadah adalah nikmat Allah yang paling besar untuk seorang hamba. Oleh karena itu, dalam surah An-Nahl -dikenal juga dengan nama surah An-Ni’âm ‘penyebutan nikmat-nikmat Allah’- nikmat yang paling pertama disebut adalah nikmat diutusnya para rasul dengan membawa tauhid. Allah berfirman,

يُنَزِّلُ الْمَلَائِكَةَ بِالرُّوحِ مِنْ أَمْرِهِ عَلَى مَنْ يَشَاءُ مِنْ عِبَادِهِ أَنْ أَنْذِرُوا أَنَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنَا فَاتَّقُونِ

“Dia menurunkan para malaikat dengan (membawa) wahyu dengan perintah-Nya kepada siapa saja yang Dia kehendaki di antara hamba-hamba-Nya, yaitu: ‘Hendaknya kalian memperingatkan bahwasanya tiada ilah (sembahan) yang berhak diibadahi, kecuali Aku, maka hendaklah kalian bertakwa kepada-Ku.’.” [An-Nahl: 2]

Sungguh, dalam memurnikan ibadah kepada Allah, terdapat kebebasan bagi hamba akan perbudakan terhadap dirinya sendiri dan kepada syaithan. Dengan tauhid, seorang hamba terbebas dari ketergantungan dan mengharap kepada makhluk, dari takut terhadap mereka, serta dari beramal untuk mereka. Orang yang bertauhid hanya bergantung kepada Allah serta takut dan mengharap hanya kepada-Nya. Inilah hakikat kebahagian abadi dan kemuliaan sejati.

Tauhid -sebagaimana yang ulama sebutkan- adalah seseorang mengucapkan syahadat La Ilâha Illallâh ‘tiada ilah (sembahan) yang berhak diibadahi, kecuali Allah’ dan Nabi Muhammad adalah rasul Allah, dengan meyakini makna dan menjalankan konsekuensinya. Tauhid bukanlah sekadar mengakui bahwa Allah Yang Mencipta, Memberi Rezeki, Menghidupkan dan Mematikan, … dan seterusnya di antara berbagai makna penetapan keesaan Allah dalam perciptaan, perbuatan, dan pengaturan serta kekuasaan-Nya. Melainkan, yang dimaksud dengan tauhid adalah penetapan bahwa ibadah hanyalah untuk Allah. Sehingga, seorang hamba tidaklah berdoa, bernadzar, menyembelih, mendirikan shalat, berzakat, menunaikan puasa dan haji, kecuali kepada Allah, serta tidak mengharap dan tidak takut, kecuali hanya kepada-Nya. Tiada suatu ibadah pun yang dilakukan oleh orang yang bertauhid, kecuali murni hanya untuk Allah saja, tiada sekutu dan serikat bagi-Nya.

Tauhid adalah keimanan, sedang tidak akan ada suatu keimanan tanpa tauhid.

Berikut kami akan menjelaskan beberapa keutamaan orang yang bertauhid dan memurnikan ibadahnya hanya untuk Allah agar seorang hamba merenungi keindahan dan kebahagian hidup dengan bertauhid.

Pertama: tauhid adalah fitrah manusia yang mencocoki dasar dan tujuan penciptaan makhluk. Allah berfirman,

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ

“Dan tidaklah Aku menciptakan jin dan manusia, kecuali agar mereka beribadah kepada-Ku.” [Adz-Dzâriyât: 56]

Rasulullah shallallâhu ‘alaihi wa sallam meriwayatkan bahwa Allah ‘Azza wa Jalla berfirman dalam hadits Qudsi,

وَإِنِّي خَلَقْتُ عِبَادِي حُنَفَاءَ كُلَّهُمْ، وَإِنَّهُمْ أَتَتْهُمُ الشَّيَاطِينُ فَاجْتَالَتْهُمْ عَنْ دِينِهِمْ، وَحَرَّمَتْ عَلَيْهِمْ مَا أَحْلَلْتُ لَهُمْ، وَأَمَرَتْهُمْ أَنْ يُشْرِكُوا بِي مَا لَمْ أُنْزِلْ بِهِ سُلْطَانًا

“… dan sesungguhnya Aku menciptakan hamba-hamba-Ku sebagai orang-orang hanif ‘cenderung kepada tauhid, meninggalkan kesyirikan’. Sesungguhnya para syaithan mendatangi mereka lalu menyesatkan mereka dari agama mereka, mengharamkan hal-hal yang dihalalkan untuk mereka dan memerintah mereka untuk berbuat kesyirikan terhadap-Ku, suatu hal yang Aku tidak menurunkan keterangan tentangnya ….” [Diriwayatkan oleh Muslim dari ‘Iyâdh bin Himâr Al-Mujâsya’iy radhiyallâhu ‘anhu]

Kedua: tauhid adalah sumber keamanan dan jaminan hidayah bagi seorang hamba. Allah ‘Azza wa Jalla mengingatkan,

الَّذِينَ آمَنُوا وَلَمْ يَلْبِسُوا إِيمَانَهُمْ بِظُلْمٍ أُولَئِكَ لَهُمُ الْأَمْنُ وَهُمْ مُهْتَدُونَ

“Orang-orang yang beriman dan tidak mencampuradukkan keimanan mereka dengan kezhaliman (syirik), mereka itulah yang mendapat keamanan dan mereka itulah orang-orang yang mendapat hidayah.” [Al-An’âm: 82]

Ketiga: karena tauhid merupakan pokok kebaikan dan kesejahteraan dalam kehidupan manusia, Allah mengutus para nabi dan rasul dengan misi tauhid ini. Allah Ta’âlâ berfirman,

وَلَقَدْ بَعَثْنَا فِي كُلِّ أُمَّةٍ رَسُولًا أَنِ اعْبُدُوا اللَّهَ وَاجْتَنِبُوا الطَّاغُوتَ

“Dan sesungguhnya, Kami telah mengutus rasul pada setiap umat (untuk menyerukan),‘Beribadahlah kepada Allah (semata) dan jauhilah thaghut (segala sesuatu yang diibadahi selain Allah).’.” [An-Nahl: 36]

Keempat: tauhid adalah hal yang mengukuhkan seorang hamba dalam kehidupannya di dunia, di alam kubur, dan di akhirat. Allah Jalla Jalâluhu berfirman,

يُثَبِّتُ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا بِالْقَوْلِ الثَّابِتِ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَفِي الْآخِرَةِ

“Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu (kalimat tauhid) dalam kehidupan di dunia dan di akhirat.” [Ibrahîm: 27]

Kelima: tauhid adalah perintah pertama dalam Al-Qur`an. Demikianlah disebutkan dalam firman Allah Subhânahu wa Ta’âla,

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اعْبُدُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ وَالَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

“Wahai manusia, beribadahlah kepada Rabb kalian yang telah menciptakan kalian dan orang-orang sebelum kalian agar kalian bertakwa.” [Al-Baqarah: 21]

Keenam: tauhid adalah syarat untuk keamanan suatu negeri. Bahkan, tidak akan tercipta keamanan dalam suatu negeri tanpa membersihkan segala jenis kesyirikan dan memurnikan ibadah hanya kepada Allah. Inilah yang tertanam dalam diri Nabi Ibrahim ‘alaihis salâm sehingga, pada awal merintis Makkah, beliau berdoa kepada Allah untuk keamanan Makkah sebagaimana yang Allah ‘Azza wa Jalla terangkan dalam firman-Nya,

وَإِذْ قَالَ إِبْرَاهِيمُ رَبِّ اجْعَلْ هَذَا الْبَلَدَ آمِنًا وَاجْنُبْنِي وَبَنِيَّ أَنْ نَعْبُدَ الْأَصْنَامَ. رَبِّ إِنَّهُنَّ أَضْلَلْنَ كَثِيرًا مِنَ النَّاسِ

“Dan (ingatlah) ketika Ibrahim berkata, ‘Wahai Rabb-ku, jadikanlah negeri (Makkah) ini sebagai negeri yang aman, dan jauhkanlah aku beserta anak cucuku dari menyembah berhala-berhala. Wahai Rabb-ku, sesungguhnya berhala-berhala itu telah menyesatkan kebanyakan manusia.’.” [Ibrahîm: 35-36]

Ketujuh: tauhid adalah syarat kejayaan umat Islam. Allah mengingatkan dalam firman-Nya,

وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنْكُمْ وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَيَسْتَخْلِفَنَّهُمْ فِي الْأَرْضِ كَمَا اسْتَخْلَفَ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ وَلَيُمَكِّنَنَّ لَهُمْ دِينَهُمُ الَّذِي ارْتَضَى لَهُمْ وَلَيُبَدِّلَنَّهُمْ مِنْ بَعْدِ خَوْفِهِمْ أَمْنًا يَعْبُدُونَنِي لَا يُشْرِكُونَ بِي شَيْئًا وَمَنْ كَفَرَ بَعْدَ ذَلِكَ فَأُولَئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ

“Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kalian dan beramal shalih bahwa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di muka bumi sebagaimana Dia telah menjadikan berkuasa orang-orang sebelum mereka, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah Dia ridhai untuk mereka, serta Dia benar-benar akan menukar (keadaan) mereka, sesudah mereka berada dalam ketakutan, menjadi aman sentosa. Mereka tetap menyembah-Ku dengan tiada mempersekutukan sesuatu apapun dengan-Ku. Dan barangsiapa yang (tetap) kafir sesudah (janji) itu, mereka itulah orang-orang fasik.” [An-Nûr: 55]

Rasulullah shallallâhu ‘alaihi wa sallam juga menjelaskan bahwa syarat kejayaan dan kekukuhan umat ini adalah dengan memurnikan ibadah hanya untuk Allah sebagaimana dalam sabda beliau,

بَشِّرْ هَذِهِ الْأُمَّةَ بِالسَّنَاءِ، وَالتَّمْكِينِ فِي الْبِلَادِ، وَالنَّصْرِ، وَالرِّفْعَةِ فِي الدِّينِ، وَمَنْ عَمِلَ مِنْهُمْ بِعَمَلِ الْآخِرَةِ لِلدُّنْيَا، فَلَيْسَ لَهُ فِي الْآخِرَةِ نَصِيبٌ

“Berilah kabar gembira kepada umat ini dengan kejayaan, kekukuhan di negeri-negeri, pertolongan, dan ketinggian dalam agama. Barangsiapa di antara mereka yang beramal akhirat untuk dunia, tidaklah ada bagian untuknya di akhirat.” [Diriwayatkan oleh Ahmad, Abdullah bin Ahmad dalam Zawâ`id Al-Musnad, Ibnu Hibbân, Al-Hâkim, dan Al-Baihaqy dari Ubay bin Ka’ b radhiyallâhu ‘anhu. Dishahihkan oleh Al-Albâny dalam Ahkâmul Janâ`iz]

Kedelapan: karena pentingnya tauhid dalam kehidupan dan jaminan kesejahteraan untuk keturunan, Nabi Ya’qub ‘alaihis salâm, pada akhir hayatnya, menekankan masalah ini kepada keturunannya sebagaimana yang diterangkan dalam firman Allah Rabbul ‘Âlamîn,

أَمْ كُنْتُمْ شُهَدَاءَ إِذْ حَضَرَ يَعْقُوبَ الْمَوْتُ إِذْ قَالَ لِبَنِيهِ مَا تَعْبُدُونَ مِنْ بَعْدِي قَالُوا نَعْبُدُ إِلَهَكَ وَإِلَهَ آبَائِكَ إِبْرَاهِيمَ وَإِسْمَاعِيلَ وَإِسْحَاقَ إِلَهًا وَاحِدًا وَنَحْنُ لَهُ مُسْلِمُونَ

“Adakah kamu hadir ketika Ya’qub kedatangan (tanda-tanda) maut, tatkala ia berkata kepada anak-anaknya, ‘Apa yang kalian sembah sepeninggalku?’ Mereka menjawab, ‘Kami akan menyembah Rabb-mu dan Rabb nenek moyangmu, yakni Ibrahim, Ismail dan Ishaq: Sembahan Yang Maha Satu dan kami hanya tunduk patuh kepada-Nya.’.” [Al-Baqarah: 133]

Kesembilan: hidup dengan menauhidkan Allah adalah penunaian hak Allah terhadap diri seorang hamba. Dari Mu’âdz bin Jabal radhiyallâhu ‘anhu, beliau berkata, “Saya pernah membonceng pada Nabi shallallâhu ‘alaihi wa sallam di atas seekor keledai, lalu beliau bersabda kepadaku, ‘Wahai Mu’âdz, tahukah engkau apa hak Allah terhadap para hamba dan apa hak para hamba atas Allah?’ Saya menjawab, ‘Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui.’

Nabi shallallâhu ‘alaihi wa sallam pun menjelaskan,

حَقُّ اللَّهِ عَلَى الْعِبَادِ أَنْ يَعْبُدُوْهُ وَلَا يُشْرِكُوا بِهِ شَيْئاً، وَحَقُّ الْعِبَادِ عَلَى اللَّهِ أَنْ لَا يُعَذِّبَ مَنْ لَا يُشْرِكُ بِهِ شَيْئاً

‘Hak Allah terhadap para hamba ialah mereka beribadah kepada-Nya semata dan tidak berbuat syirik sedikit pun terhadap-Nya, sedang hak para hamba atas Allah adalah bahwa Allah tidak akan mengadzab orang yang tidak berbuat syirik sedikit pun terhadap-Nya.’.” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhâry dan Muslim]

Kesepuluh: tauhid adalah jaminan bagi seorang hamba untuk dimasukkan ke dalam surga Allah. Rasulullah shallallâhu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ شَهِدَ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، وَأَنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، وَأَنَّ عِيْسَى عَبْدُ اللَّهِ وَرَسُوْلُهُ وَكَلِمَتُهُ أَلْقَاهَا إِلَى مَرْيَمَ وَرُوْحٌ مِنْهُ، وَالْجَنَّةَ حَقٌّ وَالنَّارَ حَقٌّ، أَدْخَلَهُ اللَّهُ الْجَنَّةَ عَلَى مَا كَانَ مِنَ الْعَمَلِ

“Barangsiapa yang bersaksi bahwa tiada sembahan yang benar, kecuali Allah semata, tiada sekutu bagi-Nya, dan bahwa Muhammad adalah hamba Allah dan rasul-Nya, serta (bersaksi) bahwa Isa adalah hamba Allah dan rasul-Nya dan kalimat-Nya yang Dia sampaikan kepada Maryam serta ruh dari-Nya, dan bahwa surga adalah benar adanya juga neraka adalah benar adanya, Allah pasti memasukkan dia ke dalam surga betapapun amal yang telah dia perbuat.” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhâry dan Muslim dari ‘Ubâdah bin Ash-Shâmit radhiyallâhu ‘anhu]

Juga Rasulullah shallallâhu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّ اللَّهَ حَرَّمَ عَلَى النَّارِ مَنْ قَالَ: لاَ إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ، يَبْتَغِي بِذَلِكَ وَجْهَ اللَّهِ

“Sesungguhnya Allah mengharamkan neraka bagi orang yang mengucapkan Lâ Ilâha Illallâh dalam keadaan mengharapkan wajah Allah dengan hal tersebut.” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhâry dan Muslim dari hadits ‘Itbân bin Malik radhiyallâhu ‘anhu]

Kesebelas: tauhid adalah sebab pengampunan dosa yang terkuat. Allah Jallat ‘Azhamatuhu memerintah kepada Nabi-Nya untuk memohon ampunan setelah tugas tentang mengetahui tauhid,

فَاعْلَمْ أَنَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَاسْتَغْفِرْ لِذَنْبِكَ وَلِلْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ

“Maka ketahuilah bahwa sesungguhnya tidak ada ilah ‘sembahan’ (yang berhak diibadahi), kecuali Allah, dan mohonlah ampunan bagi dosamu serta bagi (dosa) orang-orang mukmin laki-laki dan perempuan.”[Muhammad: 19]

Rasulullah shallallâhu ‘alaihi wa sallam menjelaskan bahwa Allah Ta’âlâ telah berfirman dalam hadits Qudsi,

يَا ابْنَ آدَمَ إِنَّكَ لَوْ أَتَيْتَنِي بِقُرَابِ الأَرْضِ خَطَايَا ثُمَّ لَقِيتَنِي لَا تُشْرِكُ بِي شَيْئًا لَأَتَيْتُكَ بِقُرَابِهَا مَغْفِرَةً

‘‘Wahai anak Adam, seandainya engkau datang kepada-Ku dengan dosa sepenuh bumi, tetapi engkau mati dalam keadaan tidak berbuat syirik sedikitpun terhadap-Ku, niscaya Aku memberikan ampunan sepenuh bumi pula kepadamu.” [Diriwayatkan oleh At-Tirmidzy dan selainnya dari Anas bin Malik radhiyallâhu ‘anhu. Dihasankan karena jalur lain pendukungnya oleh Al-Albâny dalam Ash-Shahîhah no. 123]

Kedua belas: orang-orang yang bertauhid, bila dimasukkan ke dalam neraka karena dosa, tidak akan kekal di dalam neraka dan pasti akan dimasukkan ke dalam surga. Rasulullah shallallâhu ‘alaihi wa sallam bersabda,

يَخْرُجُ مِنَ النَّارِ مَنْ قَالَ لاَ إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ، وَفِي قَلْبِهِ وَزْنُ شَعِيرَةٍ مِنْ خَيْرٍ، وَيَخْرُجُ مِنَ النَّارِ مَنْ قَالَ لاَ إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ، وَفِي قَلْبِهِ وَزْنُ بُرَّةٍ مِنْ خَيْرٍ، وَيَخْرُجُ مِنَ النَّارِ مَنْ قَالَ لاَ إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ، وَفِي قَلْبِهِ وَزْنُ ذَرَّةٍ مِنْ خَيْرٍ

“Akan keluar dari api neraka, orang yang berucap ‘Lâ Ilâha Illallâh’, sedang dalam hatinya terdapat kebaikan seberat jelai. Akan keluar dari api neraka, orang yang berucap ‘Lâ Ilâha Illallâh’, sedang dalam hatinya terdapat kebaikan seberat gandum. Akan keluar dari api neraka, orang yang berucap ‘Lâ Ilâha Illallâh’, sedang dalam hatinya terdapat kebaikan seberat dzarrah.” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhâry dan Muslim dari Anas bin Malik radhiyallâhu ‘anhu]

Ketiga belas: syafa’at, yang merupakan kemuliaan dari Allah untuk hamba pada hari kiamat, hanya diberikan kepada orang-orang yang bertauhid. Allah ‘Azza wa Jalla berfirman,

لَا يَمْلِكُونَ الشَّفَاعَةَ إِلَّا مَنِ اتَّخَذَ عِنْدَ الرَّحْمَنِ عَهْدًا

“Mereka tidak berhak mendapat syafa’at, kecuali orang yang telah mengadakan perjanjian di sisi (Allah) Yang Maha Pemurah.” [Maryam: 87]

Kata perjanjian dalam ayat di atas ditafsirkan oleh sejumlah ahli tafsir dengan kalimat Lâ Ilâha Illallâh. [Bacalah: Tafsir Ibnu Jarîr, Tafsir Ibnu Kâtsir, dan Zâdul Masîr karya Ibnul Jauzy]

Ketika Abu Hurairah bertanya tentang manusia yang paling bergembira mendapatkan syafa’at Rasulullah shallallâhu ‘alaihi wa sallam, beliau shallallâhu ‘alaihi wa sallam menjawab,

أَسْعَدُ النَّاسِ بِشَفَاعَتِي يَوْمَ القِيَامَةِ مَنْ قَالَ: لاَ إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ، خَالِصًا مِنْ قِبَلِ نَفْسِهِ

“Manusia yang berbahagia mendapatkan syafa’atku pada hari kiamat adalah orang yang berucap ‘Lâ Ilâha Illallâh’ dengan keikhlasan dari dirinya.” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhâry]

Keempat belas: tauhid adalah puncak segala kebenaran. Demikianlah yang disebutkan oleh Abu Shalih, ‘Ikrimah, dan selainnya dari kalangan ulama tafsir salaf yang menafsirkan kata yang benar pada firman Allah Ta’âlâ,

يَوْمَ يَقُومُ الرُّوحُ وَالْمَلَائِكَةُ صَفًّا لَا يَتَكَلَّمُونَ إِلَّا مَنْ أَذِنَ لَهُ الرَّحْمَنُ وَقَالَ صَوَابًا

“Pada hari ketika ruh (Jibril, manusia) dan para malaikat berdiri bershaf-shaf. Mereka tidak berkata-kata, kecuali orang yang telah diberi izin oleh (Allah) Yang Maha Pemurah kepadanya, dan ia mengucapkan kata yang benar.” [An-Naba`: 38]

Kelima belas: tauhid adalah penyelamat hamba dari bahaya dan kesulitan, serta memberi jalan keluar bagi seorang hamba menuju kebaikannya. Perhatikanlah Nabi Yunus ‘alaihis salâm yang diselamatkan dari perut ikan lantaran kalimat tauhid dalam doanya sebagaimana yang Allah sebutkan dalam firman-Nya,

وَذَا النُّونِ إِذْ ذَهَبَ مُغَاضِبًا فَظَنَّ أَنْ لَنْ نَقْدِرَ عَلَيْهِ فَنَادَى فِي الظُّلُمَاتِ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِينَ

“Dan (ingatlah kisah) Dzun Nun (Nabi Yunus) ketika ia pergi dalam keadaan marah, lalu menyangka bahwa Kami tidak akan mempersempitnya (menyulitkannya) maka ia menyeru dalam keadaan yang sangat gelap (dalam perut ikan), ‘Bahwa tidak ada ilah ‘(sembahan’ selain Engkau. Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku tergolong sebagai orang-orang zhalim.’.” [Al-Anbiyâ`: 87]

Keenam belas: amalan shalih apapun yang dilakukan tidak akan diterima tanpa dasar tauhid. Allah telah menjelaskan,

وَمَا أُمِرُوا إِلَّا لِيَعْبُدُوا اللَّهَ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ حُنَفَاءَ وَيُقِيمُوا الصَّلَاةَ وَيُؤْتُوا الزَّكَاةَ وَذَلِكَ دِينُ الْقَيِّمَةِ

“Padahal mereka tidak diperintah, kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya sebagai orang-orang yang hanif (cenderung kepada tauhid, meninggalkan kesyirikan), serta agar mereka mendirikan shalat dan menunaikan zakat. Dan yang demikian itulah agama yang lurus.” [Al-Bayyinah: 5]

Juga dalam firman-Nya, Allah ‘Azza wa Jalla menjelaskan amalan pelaku syirik akbar,

وَقَدِمْنَا إِلَى مَا عَمِلُوا مِنْ عَمَلٍ فَجَعَلْنَاهُ هَبَاءً مَنْثُورًا

“Dan kami menghadapi segala amalan yang mereka kerjakan, lalu kami menjadikan amalan itu (bagaikan) debu yang berterbangan.” [Al-Furqân: 23]

Ketujuh belas: karena tauhid, kitab-kitab suci diturunkan oleh Allah. Allah ‘Azza wa Jalla berfirman,

الر كِتَابٌ أُحْكِمَتْ آيَاتُهُ ثُمَّ فُصِّلَتْ مِنْ لَدُنْ حَكِيمٍ خَبِيرٍ. أَلَّا تَعْبُدُوا إِلَّا اللَّهَ إِنَّنِي لَكُمْ مِنْهُ نَذِيرٌ وَبَشِيرٌ

“Alif lâm râ. (Inilah) suatu kitab yang ayat-ayatnya disusun dengan rapi serta dijelaskan secara terperinci, yang diturunkan dari sisi (Allah), Yang Maha Bijaksana lagi Maha Mengetahui, agar kalian tidak menyembah, kecuali kepada Allah. Sesungguhnya aku (Muhammad) adalah pemberi peringatan dan pembawa kabar gembira dari-Nya kepada kalian.”[Hûd: 1-2]

Banyak lagi keutamaan tauhid yang belum bisa disebutkan di sini. Semoga Allah menjadikan kita semua sebagai orang-orang yang bertauhid, selalu membela tauhid, serta selalu berada di atas tauhid di kehidupan dunia dan akhirat. Amin Yâ Mujîbas Sâ`ilîn.

Sumber : http://dzulqarnain.net/hidup-bahagia-dengan-bertauhid.html

About evadailami

Hamba Allah yang ingin banyak belajar dari kalian

Posted on September 24, 2012, in Artikel. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: